Keutamaan Silaturahim

Keutamaan Silaturahim Foto: Ilustrasi.

ONE DAY ONE HADITS
Rabu, 30 Ramadhan 1442 H/ 12 Mei 2021 M

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ (رواه البخاري ومسلم)

"Dari Anas bin Malik RA bahwa Rasulullah SAW bersabda, ”Barangsiapa ingin dilapangkan baginya rezekinya dan dipanjangkan untuknya umurnya hendaknya ia melakukan silaturahim.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Pelajaran yang terdapat di dalam Hadist diatas:

1️⃣ Hadits yang agung ini memberikan salah satu gambaran tentang keutamaan silaturahim.

2️⃣ Silaturahim kewajiban dalam agama. Banyak ayat Al Qur’an dan Hadits yang menerangkannya.

3️⃣ Hendaknya ia menyambung hubungan silaturahim pada kerabatnya dengan bijak.

4️⃣ Bahwa dengan silaturahim akan mendatangkan kelapangan rezeki dan dikenang dengan baik yang dengan silaturahim akan memunculkan rasa kasih sayang dan akan dido'akan ketika meninggal.

5️⃣ Yang dimaksud dengan tambahan umur di sini, yaitu bisa jadi tambahan berkah dalam umur. Kemudahan melakukan ketaatan dan menyibukkan diri dengan hal yang bermanfaat baginya di akhirat, serta terjaga dari kesia-siaan.

Tema Hadist yang berkaitan dengan Al- Qur'an :

1- Silaturahim, berbuat baik kepada kaum kerabat dan sanak famili adalah salah satu syarat untuk bisa masuk surga secara bersama dengan keluarga

وَالَّذِينَ يَصِلُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَنْ يُوصَلَ

"dan orang-orang yang menghubungkan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkannya. (QS.Ar-Ra'd: 21)

2- Berkaitan dengan ilmu yang ada pada malaikat yang terdapat di Lauh Mahfudz dan semisalnya. Umpama usia si fulan tertulis dalam Lauh Mahfuzh berumur 60 tahun. Akan tetapi jika dia menyambung silaturahim, maka akan mendapatkan tambahan 40 tahun, dan Allah telah mengetahui apa yang akan terjadi padanya (apakah ia akan menyambung silaturahim ataukah tidak). Inilah makna firman Allah Ta’ala ,

يَمْحُو اللهُ مَايَشَآءُ وَيُثْبِتُ

Artinya: “Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki).” (QS Ar Ra’d:39).

(gwa-kbddjt).